Friday, January 28, 2011

99 Hari Kisah Klasik "ASaL" : Jernih Suci?


SAYA melihat Afwan yang duduk betul-betul di hadapan meja pensyarah. Setiap kali waktu ujian dan peperiksaan, di situlah Afwan duduk. Meski datang awal bersama Afwan, saya akan mencari tempat duduk yang tersorok dari pandangan pengawas peperiksaan. Semua kawan-kawan lain pun begitu. Datang awal untuk mendapat tempat strategik, supaya di masa-masa terdesak dapat juga mengeluarkan senjata untuk menyelamat tengkuk. Senjata haram yang istilah dikenali sebagai toyol. Afwan tidak begitu. Tempatnya paling hadapan terdedah kepada pemerhatian pengawas peperiksaan.

Satu hari ketika minum petang di Kedai Kopi, dalam seronok mengunyah keropok losong dicicah sos, saya bertanya kenapa Afwan selalu duduk di hadapan sedang dia datang paling awal. Bagi saya, Afwan lebih berhak untuk menduduki tempat strategik berbanding orang lain. Tempat yang sukar dikawal selia pengawas peperiksaan.

“Saja.” Itu jawab Afwan, saya tahu dia tidak berjujur.

“Kawan apa kau ni banyak sangat rahsia!” Saya bertanya dengan suara ditinggikan.

Afwan tersengih untuk menutup rasa bersalah, “Aku takut, aku takut tergoda.” Afwan menjawab dengan gaya tersipu malu adik-adik. Lesung pipit berlekuk di kedua-dua belah pipi.

Saya faham maksud Afwan. Dia takut digoda oleh rakan-rakan yang secara sukarela akan menawarkan toyol haram zadeh untuk mereka yang kesempitan. Kalau pun ada yang menolak, mereka akan tetap bereya untuk berkongsi. Kata mereka, “tolong menolong kan amalan mulia.”

“Kau ni Afwan takut sangat. Semua orang buatlah, bukan rahsia pun. Kau tak pernah meniru ke? Jaga sangat macam orang alim.”

Muka Afwan keruh. Saya turut terkesan dengan perubahan itu. Takut-takut saya telah menyentuh hal peribadi yang sensitif.

“Betul Rizqin, aku bukan orang baik dan bukannya tidak pernah meniru.” Safwan membuang pandang ke tempat jauh. Biar betul. Afwan ‘orang suci’ seperti digelar rakan-rakan pernah meniru.

“Maaflah, kalau aku menyinggung perasaan kau. Tapi tentu ada sebab yang buat kau berubah.”

“Kau kenalkan Ir. Haron yang mengajar kita Kejuruteraan Air Sisa masa diploma dulu?” Saya mengangguk. “Dialah yang menyedarkan. Sebelum itu, aku juga sama seperti orang lain.”

Afwan membetulkan duduk. Saya meneguk air kosong. Dari riak muka, ada cerita berat yang disimpan. Afwan mengambil sesuatu dari dalam kocek. Ianya sehelai kertas bersaiz buku nota kecil, tetapi sudah dilamina dengan plastik jernih. “Ir. Haron beri.”

Dengarkan tuan ayahanda berperi
Kepada anakanda muda bistari
Nasihat kebajikan ayahanda beri
Amalkan jangan malas dan ngeri

“Wah, bagusnya, bertuah betul kau. Ni pantun ke puisi?”

“Itu syair. Syair Nasihat ditulis oleh Raja Ali Haji. Ir. Haron hadiahkan di hari akhir kita diploma dulu.” Afwan senyap seketika sebelum kembali bercerita.

“Pernah sekali waktu musim ujian, aku bawa toyol yang dibawa sekali bersama kertas kosong untuk menulis jawapan. Ingat aku Ir. Haron tidak akan memeriksa. Tiba-tiba hari itu dia bergerak dari satu meja ke meja sambil menyelak setiap helai kertas jawapan pelajar sebelum ujian bermula. Dia nampak kertas yang bertulis pensil tetapi dia sekadar menyelak kemudian berlalu pergi. Masa itu aku sudah berpeluh-peluh menahan takut. Sepanjang masa menjawab tangan mengigil-gigil. Segala formula yang diingat pun hilang entah ke mana.”

“Lepas ujian tu apa yang Ir Haron buat? Potong markah atau bagi kosong untuk ujian tu?”

“Tidak ada apa-apa. Aku pun menunggu juga. Tapi memang tidak jadi apa-apa langsung.”

“Lepas tu kau bertaubatlah ye?”

“Tidak juga. Aku ingat aku kebal dan Ir. Haron tidak berani.”

“Habis tu apa yang buat kau berubah.”

“Kau ingat tak masa Ir. Haron bawa kita semua pergi lawatan ke pusat rawatan air sisa di Putrajaya?”

“Mestilah ingat, bukan selalu kita dapat keluar dari kampus untuk dapat belajar dari mereka yang betul-betul ada pengalaman.”

“Masa itulah Ir. Haron sekolahkan aku. Rasa macam kena hempuk batu besar punya betul-betul di kepala.”

“Kau ni cerita jangan berhenti-henti. Tidak sabar aku hendak dengar.” Afwan senyum kemudian meneruskan cerita.

“Selepas penerangan dan sesi melawat setiap kolam rawatan, aku memerhati tidak berkelip dua botol air di atas meja pameran yang disediakan jurutera. Aku ingat lagi, penerangan jurutera loji rawatan air kumbahan. Satu botol tu air mineral, satu lagi ialah air sisa kotoran yang telah dirawat. Bila diletakkan sebelah menyebelah dalam botol yang serupa, kelihatan kedua-dua air sama sahaja. Bersih dan jernih. Memang tidak dapat dibeza.”

“Betul, betul. Aku ingat lagi masa jurutera terangkan pasal benda tu. Air sisa tu macam air kosong dalam gelas ni kan? Jernih je, tiada cela langsung.”

Afwan mengangguk.

“Masa itu aku tidak sedar yang Ir. Haron berada di belakang. Dia memerhatikan aku sebenarnya. Tiba-tiba dia bertanya dan menegur, “Kalau saya cabar awak untuk minum salah satu dari air ni, awak berani?”

“Apa yang kau jawab.”

“Aku kata aku tidak berani. Mana kita tahu yang mana satu air mineral, mana satu air kumbahan. Yelah, air sisa yang masuk ke dalam kolam rawatan itu entah sisa dari mana. Sisa yang keluar semasa kita masuk dalam tandas. Yang akan berbunyi kuat ketika pepejal itu keras dan akan berbau masyaAllah kalau sedang cirit birit. Masalahnya yang terkumpul bukan dari orang Melayu sahaja, dari semua lapis masyarakat. Orang Cina, India, Benggali, orang putih. Orang miskin, orang kaya. Belum campur lagi dengan mayat orang yang mati dalam pembentungan.”

Afwan berkerut dahi, “Ir. Haron gelak sahaja mendengar jawapan aku. Masa itu aku lupa sangat kes bawa toyol dalam ujian. Aku pun selamba tidak malu bersembang dengan Ir. Haron. Aku ingat dia lupa. Kau pun kenal Ir. Haron itu baik, suka beramah tamah.” Afwan menarik nafas. Macam susah benar dia mahu meneruskan cerita.

“Cepatlah, apa jadi seterusnya.”

Afwan masih mengambil masa. Payah sangat butir bicara keluar dari mulutnya.

“Ir. Haron kemudian cakap, macam itulah keputusan peperiksaan kita. Yang dilihat oleh mata pensyarah dan mata ibu bapa ialah apa yang tercetak di atas kertas. Tidak lebih tidak kurang. Semuanya kelihatan bersih, putih dan sempurna. Pelajar itu sendiri yang lebih tahu dari mana datangnya nombor-nombor yang dicetak.” Ada jernih bertakung di mata Afwan.

“Masa itu seolah ada batu besar menghimpit dada. Muka pucat tidak berdarah. Ir. Haron kemudian mengangkat salah satu dari dua botol itu betul-betul dihadapan mata aku. Kemudian dia tanya, “Afwan, agak-agak sanggup tidak awak menawarkan air dalam botol ini untuk diminum atau sebagai air untuk wuduk kepada kedua ibu bapa kamu?”

Saya terdiam. Afwan juga terdiam. Lama kemudian menyambung. “Aku cuma menggeleng pada Ir. Haron. Ir. Haron pula terus berlalu dari situ. Sepanjang perjalanan aku tidak dapat bercakap apa-apa. Lama lepas itu aku ke bilik Ir. Haron meminta maaf. Ir. Haron maafkan dan dia berharap agar aku segera bertaubat dan menyesal. Sejak dari itu hingga hari ini dan selama-lamanya, dari apa yang kau kenal tentang aku Rizqin, benar, aku bertaubat.”

Ada serbuan hebat dalam dada. Segunung rasa bersalah bergumpal. Saya memandang Afwan. Air dalam gelas tidak mampu saya habiskan.

Afwan memandang gelas saya, menarik nafas kemudian kembali bersuara, “air sisa selepas dirawat memang bersih dan jernih. Kualiti kejernihannya sama seperti air mineral yang dibeli di kedai-kedai. Kau pun tahu Rizqin, kita sudah belajar masa diploma lagi. Meski airnya bersih dan jernih, akhirnya tetap dilepaskan kembali ke sungai. Ia tetap akan dibuang. Tidak akan terjadi dalam praktis air sisa yang dirawat digunakan untuk menjadi air minum. Air sisa tetap air sisa. Ia cuma akan jadi kembali jernih bila sudah disucikan secara semulajadi.”

“…bila air yang dilepaskan di sungai naik ke langit sebagai wap air, bergabung dengan awan dan kembali turun sebagai hujan.” Saya menyambung bicara Afwan tanpa disuruh-suruh.

Afwan memandang ke arah lain. Saya melihat dia mengangkat tangan untuk menyeka sesuatu yang keluar dari mata. Ketika dia kembali memandang matanya sudah merah.

“Aku bersyukur Ir. Haron menegur aku Rizqin. Jika tidak sampai bila-bila pun aku tidak sedar. Keputusan peperiksaan yang atas kertas cemerlang, rupanya ia cuma seperti air kumbahan yang telah dirawat. Kita telah menutup kekotorannya dan merahsiakan dari mana ia datang dari mata bakal majikan, malah lebih buruk dari pandangan ibu bapa. Sedangkan ibu bapa sampai berkenduri-kendara bersyukur meraikan kejayaan kita.”

Khali.

“Setiap kali aku mahu meniru aku akan teringatkan Ir. Haron. Lebih lagi akan teringat, aku sebenarnya sedang menawarkan air sisa manusia yang kotor dan jijik untuk ditelan mak ayah sendiri.”

Saya tidak mampu berkomentar. Terasa dalam mata ada air.

“Oh ya, aku teringat apa Ir. Haron cakap sebelum aku keluar dari bilik ketika minta maaf dulu.”

Saya memasang telinga berminat.

“Saya doakan awak akan dapat menawarkan air mineral yang tulen bersih untuk diminum oleh ibu bapa awak nanti.” Lesung pipit di kedua belah pipi Afwan muncul kembali. Saya tahu doa Ir. Haron telah makbul.

Saya memusingkan kertas berlamina tadi. Di belakangnya ada tulisan lain,

Ilmu itu besar faedahnya
Membezakan hak dengan batilnya
Mengetahui rakyat benar dan salahnya
Supaya dihukumkan dengan adilnya.

Saya sudah faham. Hari ini bertekad untuk menjejak langkah Afwan, InsyaAllah.


~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~♥~

Hasil Karya : ASaL

Untuk mengundi cerpen ASaL, sila tinggalkan komen undian anda pada kotak komen di bawah.

***undian dari anonymous tidak dikira.

Good luckASaL! (^^,)♥

With Love,
♥ Juliana Violet ♥

16 comments:

Cikli said...

wah...idea dan gaya bahasanya cukup kemas, indah dan Tenang.

saya vote normala sudirman dan cerpen ini.

ASaL said...

terima kasih, senbae.
setenang-tenang di Tenang.

:)

Anonymous said...

bagus untuk muhasabah diri. keep it up ASaL :D. kalo panjang lg insyaAllah menarik :D haha

Anonymous said...

x besh je :? mb0sankan dan lembab jalan ceritanya

esya ecah said...

sy vote
sesuai utk cerpen nasihat!
mtk izin dikongsi bersama adik2 di kem motivasi nti

ASaL said...

anonymous
terima kasih, nasihat dan komen membina. hehe, ini kategori cerpen yang pendek. OK, cuba lagi lain kain untuk cerpen yang panjang.

ASaL said...

anonymous
terima kasih atas komen :) akan pertingkatkan usaha lain kali

ASaL said...

esya ecah
terima kasih. sama-samalah kita nasihat menasihat.
silakan untuk dijadikan bahan untuk kem motivasi, moga nanti akan ada manfaat untuk semua.
gambate ni!!!

Miss Orangeee said...

saya vote cerpen ni...memang best =)

♥ Vee Violet ♥ said...

Miss Orangeee,
♥ Terima kasih daun keladi. :)

Aderi Aryasu said...

saya vote cerpen ni.. best gile kowt.. seswai utk student2 yg msih x sdr diri... huhu

Aderi Aryasu said...

say vote cerpen ni... best3

Catherine- said...

i vote! :)

ASaL said...

aderi aryasu - time kasih.

catherine - thanx for the support :)

totoromalas said...

wah best2... sbb x tipikal cam cerpen laen... vote!

Cahaya_Kebahag!aan said...

saya VOTE..:-p