Tuesday, March 29, 2011

99 Hari Kisah Klasik "eiela" : Takdir Terindah


Hatinya runsing. Nafasnya terasa sesak. Kenangan lalu menghimpit dirinya. Alia duduk termenung keseorangan di bawah sepohon pokok di tepi tasik Titiwangsa itu. Biarpun petang itu, pengunjung agak ramai beriadah di tepi tasik ketika itu. Tetapi hatinya terasa kosong sejak beberapa hari yang lalu. Dia berasa sangat sunyi sejak teman serumahnya iaitu Amira pulang ke kampung untuk beberapa hari. Alia juga mahu pulang ke kampungnya tetapi ada tugasan yang perlu dilakukannya. Dia ditugaskan untuk membantu Encik Fuad dalam menguruskan projek yang agak besar di syarikatnya. Hurmm,,satu keluhan panjang lahir dari hatinya. Satu demi satu batu dilemparkan ke dalam air tasik yang tenang itu. Seketika kemudian kelihatan sekumpulan ikan bertempiaran lari dek lemparan batu oleh Alia. Alia tersenyum melihat tingkah ikan-ikan di tasik itu. Situasi tersebut sedikit sebanyak dapat menghiburkan hati Alia. Secara tak langsung kenangan lalu terpapar indah di ruang memorinya.


Seusai solat Subuh di suatu pagi yang dingin Alia dikejutkan dengan deringan daripada telefon bimbitnya. “Kring, kring..” “Haish, siapa yang telefon aku pagi-pagi buta nih!” ngomel Alia dalam hatinya. Dia merasa pelik bila melihat nama yang tertera di skrin telefon bimbitnya itu. “Apa yang mamat nih nak dekat aku pagi-pagi buta nih. Kot ya pun nak telefon tak reti nak pilih masa yang sesuai ke?”bebelnya sendirian apabila melihat nama yang tertera di situ. Seketika kemudian, sebaik sahaja dia menekan butang jawab di telefonnya kedengaran suara garau lelaki di hujung talian. “Assalamualaikum. Buat apa tuh? Baru bangun tidur ke Cik Alia?”, tutur suara itu. Alia tau itu suara Hakimi, rakan sekuliahnya. “Waalaikumsalam. Tak buat apa, dah lama dah bangun. Apa hal Kimi call Alia pagi-pagi buta nih?” Tutur Alia pula. “Kimi ada hal penting nak minta tolong nih. Urgent!!” kedengaran suara di hujung talian lagi. “Tolong apa”Alia bertanya lagi. “Kimi tak boleh nak cakap kat sini, nanti kita jumpa ye. Kita bincang.,”kata Kimi. Alia terdiam seketika, di dalam kepalanya dok memikir akan bantuan Hakimi itu. Gaya Hakimi seolah-olah mengharapkan sangat pertolongan daripadanya dan bunyinya macam pertolongan yang sangat penting sahaja. Setelah puas berfikir, akhirnya dia memberikan persetujuan dan jawapan yang cukup ringkas. “Hmm..Ok,”balas Alia ringkas. Mereka berjanji akan berjumpa di cafe berhampiran dengan kolej kediaman Alia. Seperti yang dijanjikan tepat pukul 5:00 PM Alia sudah sedia menunggu Hakimi di cafe yang ditetapkan. Tetapi kelibat Hakimi masih tidak kelihatan. Alia mengeluh dan merungut dalam hati. “Hmm,,mana dia nih. Janji pukul berapa. Nih dah lewat nih batang hidung pun tak nampak”. Setelah 20 minit menunggu, Alia ternampak kelibat seorang pemuda yang dikenalinya sedang menuju ke bahagian dalam cafe itu. Dia mula menarik muka, terasa geram di dalam hati.

 “Hai Alia, kenapa masam je muka nih? Cerialah sikit.”ajuk Hakimi. “Ada apa Kimi nak jumpa Alia nih? Sampai tak boleh nak cakap dalam telefon. Apa yang penting sangat? ”tanya Alia bertubi-tubi. “Relaxlah cik adik, tarik nafas dulu nih main sembur je. Kering air liur nanti. Kita order air dulu ekh! Nanti kita sembang panjang. Hakimi meluru menuju ke kaunter untuk membeli minuman mereka, tanpa mengendahkan Alia yang menjeruk rasa, sebab dia faham perangai Alia. Alia seorang gadis yang lembut tapi dalam kelembutannya itu terselit ketegasan yang dimilikinya. Tapi salah dia juga sebab lewat tiba daripada masa yang dijanjikan. Dia order air sirap untuk dirinya sendiri dan fresh orange untuk Alia. “Nah, fresh orange untuk cik Alia yang manis, biar cool sikit”, katanya dalam nada bergurau. Alia tersenyum melihat telatah Hakimi yang bagai keanak-anakan itu. “Macam tulah, baru padan dengan cik Alia yang cantik nih”gurau Hakimi. Agak lama mereka bersembang. Pertolongan itu membawa kepada persahabatan yang berpanjangan. Mereka selalu belajar bersama-sama dan sering ditugaskan dalam kumpulan yang sama. Hubungan mereka itu tidak ubah bagai ‘teman tapi mesra’ yang akhirnya mula membibitkan buah-buah cinta dalam diri Hakimi. Alia dilihatnya tak sama macam kawan-kawan perempuannya yang lain. Hakimi mula terasa yang dia kini mula menyukai Alia. Dia yakin dengan pilihannya itu. Dia rasa Alialah pilihan yang terbaik untuknya tak seperti Tasha, Nadia dan Syeera. Mereka tuh kawan untuk berseronok bolehlah..fikirnya di dalam hati. Senyuman tersungging dibibirnya.

Ketika fakulti mereka mengadakan lawatan ke Cherating sempena konvokesyen mereka tidak lama lagi, Hakimi nekad untuk meluahkan perasaannya kepada Alia. Ketika berjalan-jalan di sekitar resort dia terpandang akan sesusuk tubuh yang amat dikenalinya sedang duduk di sebuah batu di tepi pantai. Pemiliknya dilihat sedang leka merenung jauh ke laut. Hakimi kenal pemilik tubuh itu, tak lain tak bukan ialah Alia. Dia fikir mungkin itu peluang terbaik untuknya meluahkan segala-galanya. “Arghh,,aku mesti ambil peluang ini. Sampai bila mahu ku tunggu. Lagipun Alia tuh baik dan dia rapat denganku. Lagipun aku digilai ramai perempuan. Aku ada segala-galanya yang didambakan oleh setiap perempuan. Masakan tidak dia hendak menolakku,” monolog Hakimi sendirian dalam hatinya. Dia memberanikan dirinya mendekati Alia ketika itu. Diaturnya langkah dengan berhati-hati, dia berdehem beberapa kali barangkali untuk mengumpul kekuatan untuk meluahkan segala-galanya kepada Alia. Dia bagaikan mati kutu di situ.

“Err,,cantikkan tempat nih Alia?”, tutur Hakimi memulakan bicaranya. Alia menoleh ke arah Hakimi.”Yup,tempat nih cantik, tenang, aman.. Pendek kata hilang masalah kalau duduk kat sini.”Balas Alia. “Kenapa, Alia ada masalah ke? Ceritalah kat Hakimi. “Eh, taklah. Mana ada masalah,” balas Alia sambil melemparkan senyuman kepada Hakimi. Lama kedua-duanya membisu tanpa suara. Tetiba  Hakimi memecah keheningan antara mereka. “Alia, apa pendapat Alia tentang Kimi?” Alia segera berpaling ke arahHakimi. “Pendapat tentang Kimi?? Hmm..jap ye Alia nak fikir” gurau Alia. Sengaja dia mengusik sahabatnya itu. Sambil tersenyum dia menyatakan bahawa Hakimi seorang kawan yang baik, penyayang dan jujur. Dia suka berkawan dengan Hakimi. Ketika mendengar jawapan dari Alia, hati Hakimi berbunga riang. Dia yakin Alia pasti menyukainya.Tetapi dia mahu menduga Alia lagi. “Kawan je ke?,” Tika ini Alia tak berapa dengar soalan Hakimi tuh. “What? Alia tak jelas la.”tutur Alia. “Err,,kawan je ke? Tak lebih dari itu?,” Tekan Hakimi dengan suara yang lebih kuat. Alia hanya tersenyum mendengar soalan kedua daripada Hakimi ketika itu. Sambil tersenyum dia segera membalas. “Yup, kawan je. Tak lebih dari itu.” Jawab Alia sambil berterusan melemparkan pandangannya ke laut. Hakimi berasa hampa dengan jawapan yang diberikan oleh Alia tuh. Tapi dia masih tak puas hati lagi. “Betul, hanya kawan? Duga Hakimi lagi. “A’ah,kenapa?” tanya Alia lagi, sambil matanya berterusan menghadap ke laut. Hakimi mengeluh perlahan. “Sebenarnya Kimi sukakan Alia. Kimi suka Alia lebih daripada seorang sahabat. Kimi sayangkan Alia” luah Hakimi perlahan.

Mendengar jawapan Hakimi itu, Alia bingkas bangun dari tempat duduknya. “What? Kimi sukakan Alia?”tanyanya lagi. Hakimi terkejut dengan perubahan Alia itu. “Ya, Kimi sukakan Alia”jawabnya sambil menanti jawapan yang masih samar-samar lagi. Alia ketawa mendengar jawapan daripada Hakimi. “Kenapa Alia ketawa? Apa yang tak kena dengan Kimi? Dia rasa tercabar dan geram apabila melihat Alia yang bersahaja senyum sambil melihatnya. “Cakap Alia apa yang tak cukup? Kimi anak orang kaya, berharta, kacak. Ape lagi Alia?” tutur Hakimi dalam nada suara yang meninggi. Dia agak beremosi, dia kalah dengan emosinya sendiri. Hakimi berasa geram melihat tingkah Alia seolah-olah sedang menyindirnya tika itu. Alia tersenyum nipis, dia kemudianya menggeleng kepala mendengar tutur kata Hakimi. “Kimi, Alia akui Kimi memang cukup segala-galanya tapi Alia bukan individu yang terbaik untuk Kimi. Alia tak layak untuk Kimi. Hakimi berasa pelik dengan jawapan daripada Alia tadi. “Sekarang Alia cakap kenapa Alia rasa diri Alia tak layak untuk Kimi? Ingat Alia, setiap manusia tuh ditakdirkan untuk berpasangan. Ada 5 kriteria yang mesti diambil kira dalam mencari pasangan itu, kesemua kriteria itu ada dalam diri kita Alia” balas Hakimi lemah. “Ye, betul tuh Kimi tapi Kimi kurang mencintaiNya. Kimi terlalu leka. Macam mana Kimi nak bimbing Alia andai tiang sendiri pun masih lagi goyah dan terhuyung hayang. Jangan ingat Alia tak tau dunia Kimi yang sebenarnya. Hakimi terkesima sejurus mendengar jawapan daripada Alia. Dia terpaku di situ. Dia terkejut. Alia tau akan kehidupan sosialnya. Dia rasa terpukul dengan jawapan itu. “Argh, Alia ego, hipokrit! Takde manusia dalam dunia nih sempurna Alia. Takde yang tak pernah buat salah. Kalau takde Alia pun Kimi boleh hiduplah. Ramai lagi perempuan kat luar sana berebut hendakkan Hakimi. Alia memang menolak tuah!!” tukas Hakimi. Kata-katanya agak kasar dek terlalu marah dengan Alia. Lantas, langkahnya laju meninggalkan Alia keseorangan di tepi pantai tersebut. 

Hayunan langkahnya laju seligat otaknya berfikir mengenai Alia. Dia tak menyangka Alia akan menolaknya mentah-mentah. Dia merasa tercabar dengan penolakan Alia tuh lalu dikukuhkan azamnya supaya Alia tetap menjadi miliknya suatu hari nanti. Pada malam terakhir mereka di sana, Hakimi meminta maaf atas ketelanjurannya terhadap Alia. Dia juga turut berjanji akan berubah dan akan tetap menjadikan Alia permaisuri hidupnya suatu hari nanti. Itulah kali terakhir mereka bertemu sebelum masing-masing membawa diri mengikut haluan sendiri sehinggalah tamat belajar di universiti. Kedua-duanya hilang tanpa khabar berita. Selepas tamat belajar, Alia berjaya menjawat jawatan sebagai penolong pengurus di syarikat GLC terkemuka di ibu kota. Manakala Hakimi hilang tanpa khabar berita. Janji yang ditabur suatu ketika dahulu entah ke mana. Bukan tiada jejaka mahu mendekatinya tetapi semuanya tidak diendahkan oleh Alia.

Kini dia sedar, dia harus bertekad demi masa depannya. “Hakimi ke mana kau menghilang, Mana janji-janji kau padaku dulu?”Alia bermonolog sendirian. “Arghh,,entah-entah dia dah kahwin. Dah beranak pinak. Engkau sahaja yang terhegeh-hegeh menunggunya Alia” hasut fikiran jahatnya. Agak lama dia tersedar, melayan lamunannya. Tiba-tiba Alia tersedar, lalu mematikan lamunan jahat tersebut. “Astaghfirullahalazim,.. apa yang aku dah buat nih! Pengkhabaran daripada ibunya di kampung bahawa dirinya dipinang orang seminggu yang lalu harus ada jawapannya. Nampaknya aku harus buat keputusan sekarang. Pinangan itu harus aku terima. Sampai bila aku mahu menunggunya. Menunggu benda yang tak pasti, hanya sia-sia. “Ya Allah, kau kuatkanlah hati hambamu ini Ya Allah”, Alia menarik nafas lega. Dia tersentak, agak lama dia mengelamun di situ rupanya. Tika ini baru dia sedar hari sudah lewat petang,,pengunjung pun sudah ramai yang beransur pulang. Dia menguntum senyum sebelum pulang ke rumah sewanya semula.

Pada malam itu juga, selepas solat Isyak Alia menelefon ibunya di kampung. “ Assalamualaikum mak” tutur Alia lembut. “Waalaikumsalam..” kedengaran suara ibunya di hujug talian. Agak lemah suara itu. “Macam mana keputusan kau Alia? Dah fikir masak-masak? Mak dan ayah hanya fikirkan kebaikan kau sahaja. Lagipun mereka nampaknya macam orang baik-baik sahaja gayanya.” Tutur suara tua itu lagi. Alia hanya mendiamkan diri sahaja, tetapi tidak lama. “Mak, Alia setuju terima pinangan tuh. Jika itu yang terbaik untuk Alia, Alia sedia menerimanya.”kata Alia pula. Mak Limah berasa lega mendengar jawapan daripada Alia itu. Ibu mana yang tak suka melihat anaknya bahagia. Dia memanjatkan kesyukuran dalam hatinya. “Mak hanya inginkan yang terbaik untuk kau Alia. Mak doakan kau bahagia nak” tutur Mak Limah. “Ye, mak. Alia faham” tukas Alia pula. Setelah agak lama bersembang akhirnya talian pun diputuskan.

Setelah seminggu kejadian itu berlalu, Alia tetap meneruskan rutin kehidupannya seperti biasa. Tiba sahaja di pejabatnya, Alia disapa oleh Yuni rakan sepejabatnya yang amat rapat dengan dirinya. Semua masalah dikongsi bersama. “Hai cik kak, senyum je. Ada apa-apa ke? Bagitaulah aku. Tak baik tau berahsia dengan kawan sendiri.” Alia hanya tersenyum sahaja mendengarnya. “Ah, takde apa-apalah Yuni. Aku macam biasa je.” Jawab Alia. Tapi jawapan Alia itu tidak cukup kuat untuk meyakinkan hati Yuni. “Hmm..macam mana dengan pinangan hari tuh? Kau terima?”tanya Yuni. Alia hanya mengangguk sahaja tanda mengiyakan. “Hah, biar betul? Bila majlisnya? Siapa nama dia? Kacak tak?,” soal Yuni bertubi-tubi keluar daripada mulutnya.

“Banyaknya soalan.. mana satu nak jawab nih?” kata Alia pula. “Jawablah yang mana yang kau rasa nak jawab” tutur Yuni sambil tersenggih memandang Alia. “Sebulan daripada sekarang,” pendek sahaja jawapan daripada Alia. “Nampaknya melepaslah abang-abang hensem kat sini nak mengorat kau Alia. Lepas nih makan nasi minyaklah aku. Kau pun dah dapat title “Puan”. Puan Alia binti Murad, Penolong Pengurus Syarikat Mega Holding. Wah, mesti bestkan Alia,” balas Yuni dengan penuh semangat. “Amboi..yang kau excited sangat nih kenapa? Macamlah kau yang nak kahwin? Susah-susah sangat kau aje lah kahwin dengan mamat tuh! Gantikan aku boleh?,”kata Alia sambil berseloroh. “Haish, kau nih Alia. Orang tuh nakkan kau bukannya aku,”balas Yuni pula. “Sudah-sudah balik ke bilik kau, kang nampak dek Encik Fuad nanti habis kita dikerjakannya. Kau bukannya tak faham dengan perangai Encik Fuad tuh!”Alia menyuruh Yuni meninggalkan pejabatnya. “Alah, kalau setakat Encik Fuad tuh, small matterlah. Aku boleh uruskan. Apa-apa pun tahniah Alia. Aku doakan yag terbaik untuk kau,” kata Yuni seraya keluar daripada pejabat Alia dengan bernyanyi-nyanyi kecil. Alia hanya menggeleng kepala melihat telatah Yuni. Sememangnya Yuni sahabatnya yang terbaik. Mereka sering berkongsi suka dan duka bersama-sama.

Ketika tengah sibuk membuat kerja di pejabat, Alia teringat akan Hakimi. Bait-bait lagu dendangan eye bertajuk satu nama tetap di hati terpapar di ruang memorinya.

Ada satu nama satu masa dulu
Pernah bawa dan beri bahagia
Hingga saat ini
Masihku abadikan di dalam hatiku.

Dengan satu rasa dalam satu cinta
Sewaktu kita bersama dulu
Hanya kita yang tahu
Dalam mana telah cinta kita memutik.

Walau akhir ini seakan terpisah
Oleh masa dan suasana tak dipinta
Namun percayalah tidak sedikitpun
Kasihku kepadamu surut dan berubah

Pasti suatu masa kan bersama lagi
Engkau dan aku jua pasti nikmati
Cinta yang istimewa
Walau ku tak pasti
Bilakah masanya
Kau dan aku akan bertemu
Untuk kita kembalikan keindahan dulu

Dengan satu rasa dalam satu cinta
Sewaktu kita bersama dulu
Ku semat di dalam hati
Hingga kita bertemu di kemudian hari

Agak lama dia terpaku di kerusi empuk miliknya itu. Dia dikejutkan dengan deringan mesej yang masuk ke handphone miliknya. Mesej daripada Adam. Ya, Adam, lelaki itulah yang bakal menjadi suaminya nanti. Setiap hari Adam tak lupa menghantar mesej kepada Alia. Daripada mesej yang dihantar, Alia dapat merasakan Adam seorang yang baik, penyayang dan bertanggungjawab. Adam seringkali mengingatkannya mengenai tuntutan sebagai seorang Muslim. Hanya handphone yang menjadi penghubung kepada mereka berdua sejak Alia menerima pinangan daripada keluarga Adam beberapa minggu yang lalu. Hari demi hari, Alia berasa dekat dengan Adam. Adam pandai mengambil hatinya. Alia berasa hidupnya bahagia bersama Adam dan tiada lagi Hakimi. Hakimi hanya kenangan lalunya dan dia mesti melupakan Hakimi buat selama-lamanya. Hari demi hari berlalu, mereka semakin rapat. Alia berasa sangat bahagia dengan Adam biarpun dia tak kenal Adam namun Adam berada dekat dengannya. Dia berasa senang dengan Adamnya itu.

Tiba sehari sebelum mereka diijabkabulkan Alia menerima mesej daripada Adam. “Alia, awak dah bersedia nak menjadi isteri saya? Awak tak menyesal?”isi kandungan mesej yang tertera di skrin telefon milik Alia. Alia terpana dengan soalan daripada Adam itu, lalu membalas “ Saya dah sedia sejak saya terima pinangan daripada keluarga awak. Buat apa saya nak menyesal andai itu yang terbaik untuk saya. Saya yakin dengan pilihan ibu bapa saya. Mereka pasti mahukan yang terbaik untuk anak mereka”.balas Alia panjang lebar. “Oklah, kalau macam tuh lega hati saya mendengarnya. Saya berjanji takkan sia-siakan awak. Semoga kita berdua dapat melalui kehidupan baru nanti dengan baik,”akhiri Adam.

Tiba di hari ijabkabul, suasana di luar rumah riuh rendah dengan suara sanak-saudara dan tetamu yang datang menghadiri majlis mereka. Di dalam bilik Alia disolek cantik dan dia kelihatan anggun dengan persalinan putih rekaan teman baiknya iaitu Rizman yang kini mempunyai butik pengantinnya sendiri. Tika ini juga, Alia berasa takut. Dia juga berasa hiba. Mulai hari ini dia bukan lagi milik Encik Murad sekeluarga. Tanggungjawab menjaganya bakal digalas oleh Adam, bakal suaminya sebentar lagi. Yuni perasan akan perubahan Alia itu. “Ya, Allah, kawan aku nih, kenapa menangis nih sayang? Hari nih kan hari bahagia kau. Senyumlah sikit, tak cantiklah pengantin menangis” pujuk Yuni. Alia terharu dengan perhatian sahabatnya tuh. “Aku rasa sebak la Yuni. Mulai hari nih aku akan jadi milik Adam. Aku terpaksa keluar dari rumah ini mengikut suamiku” balas Alia pula. Yuni tersenyum melihat telatah Alia yang dirasakan seperti kebudak-budakan tika itu. “Jangan risaulah Alia, aku yakin Adam akan jaga kau dengan baik. Banyakkan berdoa, ok”.balas Yuni sambil meyakinkan Alia. Alia tersenyum mendengar penerangan daripada Yuni. “Alia, rombongan pihak lelaki dah sampailah. Jap lagi jumpalah kau dengan Adam kau tuh! Kau pun tak pernah tengok dia kan? Macam mana lah rupa Adam tuh kan?” bebel Yuni sehingga dia terlupa akan kegusaran yang melanda Alia ketika itu. Perasaan Alia berdebar-debar. Sebentar lagi dia akan jadi isteri kepada Adam. Adam yang menggantikan Hakimi, yang pergi tanpa menunaikan janjinya suatu ketika dulu.

Tiba saat pengantin lelaki masuk untuk upacara pembatalan air sembahyang, Alia berasa sangat takut. Degupan jantungnya laju tetapi dia tetap berusaha untuk bertenang. “Assalamualaikum” kedengaran suara orang lelaki memberi salam. “Waalaikumsalam” jawab Alia perlahan di dalam hatinya. “Suara itu?”bisik Alia sendirian.  Hati Alia sudah tak keruan. Perasaannya mula bercampur baur. Huluran tangan suaminya disambut mesra lantas diciumnya syahdu. Tika itu juga didengarinya suatu bisikan halus ditelinganya. “Akhirnya Alia tetap menjadi milik Kimi. Kimi dah tunaikan janji Kimi pada Alia dulu”, bisik suara itu lembut. Alia terkejut, dadanya berdebar-debar. Dia berasa gugu.  Perlahan-lahan diangkatnya muka memandang wajah suaminya. Dia terkejut bukan kepalang, Hakimi berada di depannya sekarang ini. Dia nampak tenang dan segak dengan persalinan nikah mereka.  “Adam” yang dikenalinya ialah Hakimi yang pernah menabur janji kepadanya suatu ketika dulu. Saat itu juga dia mengimbas nama sebenar Hakimi. Kini baru dia teringat nama sebenar Hakimi iaitu Adam Hakimi bin Mokhtar. Ya, dia terlupa akan nama itu, itulah nama sebenar Hakimi. Air matanya bergenang, dia memanjatkan kesyukuran kepada Illahi. “Syhh,,jangan menangis. Hari nih kan hari bahagia kita. Kimi berjanji akan menjaga Alia dengan baik. Berdoalah agar bahagia itu tetap milik kita.”tutur Hakimi lembut kepada isterinya. Alia menangis gembira. Itulah takdir terindah buatnya. Dia mengucap syukur di dalam hati. Harapannya agar bahagia itu milik mereka selama-lamanya.


Hasil Karya eiela:

Untuk mengundi cerpen eiela
, sila tinggalkan komen undian anda pada kotak komen di bawah.


***undian dari anonymous tidak dikira.


Good luck eiela
! (^^,)♥


With Love,
♥ Juliana Violet ♥

6 comments:

embun d tengah malam said...

vee :)

teringat tiba2 kat vee

diana said...

akak suka cerita ni..:):)

penggemar cerpen pendek said...

bosan~ cerita cam ni dh byk kali sgt baca...huhu~ sori to say that...

Ali ridha said...

ehhh...eiela pun ada juga.kena
undi ni.

Cikli said...

vote

Cahaya_Kebahag!aan said...

saya VOTE..:-p